Sunday, 27 December 2015

Dibenak Hati

271215 . 2314

Ya,, kadang aku rasa nak endahkan semua yang berada di sekeliling aku. Tapi aku tak bole.

Ya,, aku pandai nasihat hati yang sakit supaya pedulikan hati yang membenci. Fikirkan hanya diri sendiri dan keluarga.

Dan sejujurnya,, apa yang aku nasihat pada yang lain kadang aku juga kecundang. Tak pernah diketahui siapa. Biar diri terus berbisik sendiri memberi kata semangat.

* * *

|| Air Mata ||

Ya,
Yang mengalir tatkala kau sedih,
Itu air mata.

Ya,
Yang menuruni pipi saat kau kecewa,
Itu air mata.

Ya,
Yang menitis membasahi wajah saat kau jatuh,
Itu air mata.

Ya,
Kau perempuan sinonim dengan air mata.

Tangis kau menampakkan kau lemah.
Tapi lemah untuk menjadi kuat.

Tangis kau mempamerkan kau futur.
Tapi futur untuk kembali bangun.

Kau tercipta punya hati yang lembut.
Kau tercipta bersifat penyayang.
Dan hakikatnya kau akan mudah terasa.

Menangislah.
Jika dengan menangis kau temui,
Kekuatan dan ketenangan.

* * *

Luaran mungkin biasa.

Seceria warna pelangi.

Tapi dalam hati tersorok beribu rasa yang tak mampu diungkapkan.

Yang tahu,

Ya.

Hanyalah Dia.

Monday, 7 December 2015

Lets Struggle to be Muslimah Sejati.

Lamanya aku tak hapdet. Entah. Tiada apa tentang hidupku yang hendak diceritakan. So yeah, kali ni aku kongsi yang ni la. Actually, this is homework Usrah Kami Awesome. We have to make caption about Muslimah Sejati. So, ini la hasil buah fikiran aku yang tak seberapa. Tak nak la, ilmu tu aku simpan sorang sorang. Sebarkan, walau sedikit. Moga bermanfaat !

🌹 "Sebaik-baik wanita ialah wanita yang tidak memandang dan tidak dipandang." 🌹

Wanita muslimah itu,
Tika berjalan,
Tundukkan pandangannya. 🙈

Wanita muslimah itu,
Tika berjalan,
Senyap hentakkan kakinya. 👠

Wanita muslimah itu,
Tika berjalan,
Tidak membiarkan ajnabi berjalan di belakangnya. 🚷

Wanita muslimah itu,
Yang berbicara,
Tiada lunaknya dihadapan ajnabi. ☺

Wanita muslimah itu,
Yang berbicara,
Sopan dalam melontar kata-kata. 🙊

Wanita muslimah itu,
Yang melabuhkan hijab,
Menutup perhiasan diri.

Wanita muslimah itu,
Yang melabuhkan pakaian,
Menutup bahagian sepatutnya.

Itu wanita muslimah,
Yang tidak mengejar cinta ajnabi.
Mengutamakan rasa cinta hanya pada Rabb yang Satu.
Itu wanita muslimah,
Yang menjaga maruah diri seteguh jiwa.
Hanya yang berhak layak mendampingi.

Insya'allah.
Yang Dia perintah ditaati, yang dilarang dijauhi.
Akan mencapai gelaran,
MUSLIMAH SEJATI.

---
Sesiapa yang minat nak join usrah kami awesome, sangat dialu-alukan. 😊 Untuk akhwat sahaja (perempuan).

Bole ask admin di Budak Potato atau di Usrah Kami Awesome .

Mari dehh kembangkan silaturahim !

Thursday, 15 October 2015

Longing for You.

"Rindu itu kadangnya rasa bahagia bila sudah terluah."

"Namun rindu itu mungkin juga jadi racun bila dipendam lama."

* * *
Aku berask dengan Aqif. Aqif jadi anon. Lepas tu ada anon lain. Masih bole cam mana soalan Aqif mana soalan anon. Bermain teka teki disitu. Rupanya orang yang sama. Aqif buat wakenabeb !

Nak dijadikan cerita, sebelum aku tahu itu Aqif, aku teka nama orang lain.

"Syasya ?!"

Ya. Nama itu yang aku teka. Sebulan aku deact haritu, ada sekelumit rasa menyesal. Syasya ada on. Dah selepas itu sepi kembali. Dan aku terlambat.

Aku rindu Syasya Shine. Cutest tunggu awak lama. Tak pernah lelah. Ya, dan harapan aku punah sebab aku salah teka.

Tapi aku tak marah Aqif buat macam tu sebab dia kata geli hati. Maknanya dia happy kan ? Sebab aku tahu apa yang Aqif rasa sekarang ni. Biarpun hanya sedikit cuma yang aku lakukan, asalkan muncul segaris senyuman pada wajahnya.

Haha. Tak jadi buat kerja. Nak bercurhat dengan Aqif. Aku bukanlah baik mana. Tapi aku cuba nak bagi semangat bila ada someone yang kita sayang rasa duka. Sedang aku bercurhat dengan Aqif, call masuk. Aku angkat.

"Assalamualaikum." -aku
"Ain sahira ada ?"

Aku tak tahu aku silap dengar ke apa. Tapi tu nama kakak aku. Haha.

"Saya adik dia. Nadhirah."

End call. Pelik aku dibuatnya. Masuk lagi call.

"Ya, hello."
"Nadhirah ke ?"
"Ye, saya Nadhirah."

End call lagi. Masuk lagi call.

"Emm, ada sesuatu untuk awak."

Ada rakaman suara. Aku dengar samar smar je. Cuma dapat tangkap,

Rindu.

Jaga diri.

Dan aku pasti, dia yang pernah rapat dengan aku. Yang pernah bergurau dengan aku bagai dunia ini kami punya. Suka hati nak bercanda apa. Lalu berjauh. Rindu menghimpit. Derita menahannya.

* * *

I put the number with the name of Rahsia.

Rahsia,
Suara awak macam saya kenal.
Macam suara Isha.
Betul ke ?

Awak,
Saya terkilan sebab tak dapat dengar dengan jelas.
Awak,
Saya hargai bait kata-kata itu.
Jauh di lubuk hati, saya nak dengar lagi sekali,
Agar lebih jelas.

Dan awak.
Saya menangis.
Tak tahu kenapa.
Mungkin awak yang saya rindu.
Yang akhirnya munculkan diri setelah kita jauh.

Awak.
Saya juga nak cakap sesuatu.
Saya rindu sangat.
Saya sayang sangat.
Ukhuwah kita.

Di mana pun awak berada,
Saya minta Dia jagakan awak.
Itu dah cukup buat saya,
Jika ada batasan menjauhkan kita.
Dan saya tak pernah lupa kita. :')


Sunday, 4 October 2015

Jangan Pergi.

Gabungan nama itu. Aku tertarik. Buat aku mahu mengenalinya. Aku tidak tahu kenapa. Tapi aku benar-benar mahu mengenalinya.
Aku beranikan diri. Pada fikiran aku mulanya,

"Kenapa kau nak kenal buah hati orang ? Jadi isu nanti susah."

Peduli apa aku. Aku bukannya ada niat tak baik. Bukannya mahu merosakkan hubungan orang. Tapi hati ini seperti menolak-nolak aku untuk mendekatinya.

"Kau nak kenal dia ?"
"Nak !"

Melalui orang tengah yang menjadi posmen tidak bertauliah. Ahh, habis terbongkar segalanya. Akhirnya aku terus minta apa saja medium yang dapat menghubungkan aku terus dengan dia. Ya, melalui burung biru.

* * *

"Budak ni. Nape tak mention ? Mana kita nak tahu dia. Btw, hai !"

"Haha .  tk slh kay ~ Hi awak xD"

"Boo cak ~ Hi ."

"Kelip-kelip mata mcm baby. Ahaha. Sorry awak late reply.."

* * *

Aku tak rasa canggung. Bercakap macam dah kenal lama. Ya, aku yang banyak bercerita. Mahu, aku mahu tahu tentangnya tapi masa begitu membataskan. Tak lama, dia punya asefem sendiri. Dia tegur aku. Disitu aku dan dia bertukar nombor. Untuk lebih privacy, kami berhubung melalui wasep.

Ya, di wasep segalanya lebih jelas. Bertukar cerita. Bertukar gambar. Suatu hari aku tersenyum. Aku mahu dia bahagia. Aku pernah mendoakan dia. Mendoakan bahagia miliknya.
Namun perancangan Allah lebih baik. Allah tak bagi terus.

Dia terluka. Dia tak tahu aku tahu. Sebelum aku tanya kenapa, aku cari sebab sendiri. Firasat aku kuat. Dan aku rasa aku tahu puncanya. Aku tanya dia. Ya, aku benar. Aku tak pernah sangka akan jadi sebegini.

Dari situ, aku rasakan kasih sayang aku tertumpah buatnya. Aku mula bagi dia kata-kata semangat. Aku tahu tak mudah baginya untuk lupakan segala. Aku dapat rasa betapa dia sakit. Aku mahu dia luahkan segalanya padaku supaya beban dia lebih ringan. Tapi dia tak mudah. Dia degil. Perahsia. Suka pendam sorang.

Dia selalu mengadu dia sakit kepala. Hari-hari. Aku risau. Sangat risau. Aku suruh dia buat check up tapi tahulah bagaimana degilnya dia. Sampaikan aku ugut nak bagitahu umi dia. Tapi aku tak buat pun.

Walaupun kita jarang berhubung, aku tetap perhati dari jauh. Ada asefem baru, aku tahu. Aku stalk sampai habis. Sampaikan mata aku terhenti pada suatu cerita. Aku baca. Jantung aku berdegup laju. Fikiran fikir macam-macam. Aku rasa lemah longlai cuma aku masih kuat untuk berdiri. Aku screenshot. Aku hantar chat tapi tak dapat dihantar. Aku padam balik. Mungkin aku patut berdiam dulu.

"Nak bca blog tak?"
"Nakkk."

Aku buka blog dia. Ada dua cerita. Aku baca yang pertama. Ya, aku baca story yang sama dengan yang aku screenshot. Dan ya, aku tidak perlukan penjelasan lagi.

"What if I wont live long enough to meet you? "

Ya, balasan aku mungkin nampak biasa. Dalam hati ini cuma Dia yang tahu. Sesungguhnya aku begitu takut akan sebuah kehilangan. Benar. Kali ini, air mata aku tumpah. Aku takut sangat. Awak dah jadi sebahagian dalam hidup saya. Kita dah janji nak jumpa kan ? Awak kata nak datang majlis walimah saya. Saya pernah cakap, awak bole tinggal dengan saya. Sempatkah semua tu bila saya tahu semua ni ?

Awak, tolonglah kuat. Demi umi ayah tersayang. Demi saya. Saya mohon. Dia benar-benar uji awak. Kalaulah saya bole pikul bersama, saya mahu. Tapi satu sebab Dia bagi awak rasa semua ni. Sebab awak mampu tempuh. Kuatlah. Saya akan ada untuk salur kekuatan. Umi dan ayah pun ada. Adik-adik awak. Saya tak nak awak rebah. Tak nak awak jatuh. Tak nak awak tinggalkan saya.

Awak, tarikh kita kenal 170515. Bulan lima sampai sekarang. Lama jugak kan ? Nak masuk lima bulan rasanya. Saya tak nak semua berhenti sampai sini. Awak, dalam doa saya sebut nama awak. Saya minta Dia beri awak kekuatan. Saya minta Dia untuk beri peluang berada disisi saya lagi. Saya minta Dia padamkan, nyahkan segala yang buat awak sakit.

Saya baca status awak. Saya merayu dekat dia awak. Mungkin awak akan rasa saya ni busybody. Tapi saya tak sanggup tengok awak sakit lagi.

"Please stop. I'm begging."

Bukan salah dia, awak. Bukan saya kejam. Tapi adanya dia, awak akan sakit. Saya tak sanggup. Dia perlu jaga yang lain. Awak, biarlah saya yang kisah. Kalaupun dia masih kisah, cuma satu saya minta. Saya mahu dia doakan awak. Itu saja. Jangan berhubung lagi dengan awak. Saya tak nak awak masih berharap pada dia.  Saya sanggup dengar segala luahan awak. Saya tunggu bila awak bersedia sepenuhnya. Dan saya nak awak tahu, saya tak pernah menyesal kenal awak. Ya, sayang awak kerana Dia. Bila mulut sebut sayang, hati saya rasa lain. Hati saya maksudkan apa yang saya kata.

Saturday, 26 September 2015

Bernama Kesayangans.

Untuk aku senaraikan seorang demi seorang, mungkin tak tersenarai dibuatnya.
Tak ramai mana pun, tapi lebihlah dari satu.
Nak dijadikan cerita, aku buat satu keputusan yang aku rasa bagi aku, sangat sukar.

Aku buat keputusan untuk padam.
Aku buat keputusan untuk tinggal.
Aku padam, tak bermakna aku lupakan segala.
Aku tinggal bukan tinggal selamanya.

*asefem*

Segalanya bermula disini. Mungkin ada yang pernah rasa macam apa yang aku rasa. Asefem sekarang dah lain. Kan ?

Lain macam mana ?
Berbanding dulu dan sekarang, aku lebih rindu yang dulu. Rindu dengan mereka yang pernah hadir dalam hidup aku. Kemudian, seorang demi seorang menghilang. Entah ke mana. Lalu aku buat satu puisi.

* * *

Manisnya Ukhuwah.


Ukhuwah kita,
Rupanya bukan sekadar
"Hai" then "Bye" .
Kenapa saya cakap macam tu ?
Awak tahu,
Pada mulanya saya fikir begini,
"Kawan alam maya ni tak ada haih yang boleh jadi kawan baik. Semuanya kenal biasa-biasa ja."
Tapi sekarang,
Saya dah tak rasa macam tu.
Ukhuwah kita,
bukanlah sekerat jalan.
Kita bergurau,
hiburkan hati.
Kita saling menegur,
betulkan yang salah.
Kita bertanya khabar,
doakan sihat.
Kita saling menyokong,
bangun dari kekecewaan.
Kita saling menyandar,
ringankan beban.
Semua itu,
Eratkan ukhuwah kita.
Manisnya ukhuwah kita.
Tapi,
Masa sentiasa berjalan.
Tinggalkan kita jauh dibelakang.
Maka kita pun mengejar.
Lantas tidak sempat untuk kita,
Bergurau.
Menegur.
Menyokong.
Dan
Menyandar.
'Lost connection'
Ya, saya sedar.
Tapi kita,
'Still connected' .
Bukan di alam maya
Tapi
Dalam doa.
Sejujurnya,
Saya rindu.
Rindu sangat.
Sampaikan saya
'Losing Mind' .
Kerana,
Dalam diam
saya jadi pengintip disebalik dinding awak
yang kosong.
Saya tak nak intip lagi.
Tapi satu je yang saya nak beritahu,
" Saya rindu awak. Saya sayang awak. Sayangkan ukhuwah kita."

@qasqisya @cahayaishaa @lurves @gadispelik @aishahzainal @crkakashi @fatinnurnabilah @hanifkhalayan @nurdiyanasaupi
@faridatulfarhanamohdyusof

dan semua yang pernah rapat dengan saya. :')

150415 , 1506 .
SIRRUN [NA]

5 months ago

* * *

Berharap kalian yang dirindui baca. Dan menyapa aku dengan kata rindu jugak. Tapi tetap sepi begitu. Aku tetap menunggu. Mungkin Dia tahu aku sudah lelah, lalu dia pertemukan dengan yang lain.

* * *

Bawaku Dekat Dengan-Nya.

Aku menunggu.
Lama.
Lalu aku lelah.
Aku terduduk dan tertunduk.
Aku penat.
Penat menunggu yang tak pasti.

Kemudian aku dongak.
Silau.
Aku bangun dan berjalan.
Dekat dan makin dekat dengan cahaya itu.
Baru aku mengerti,
Hadirnya harapan baru buat aku.

Dia berikan harapan itu.
Bukan harapan kecil tapi besar.
Dia hantar mereka.
Bukan pengganti yang lama.
Cuma mahu aku bangkit.

Dari situ aku belajar.
Hidup ini apa yang perlu dilakukan.
Aku mula ambil langkah.
Mengambil perca kain.
Lalu dijahit pada compang camping diriku.

Belum cukup.
Apa yang aku mampu sangat untuk tarbiyah diri sendiri.
Lalu Dia buka jalan.
Jalan yang membawaku dekat dengan-Nya.

#UsrahHeybat
#KamiAwesome

* * *

Syukran jiddan kepada kesayangans.
Yang sudi terima diri yang kerdil ini.
Yang jahil dan bawa diri ini dekat-Nya.
Tidak mampuku sebut semuanya.
Cukuplah menyebut,

Ahli Usrah Heybat dan Kami Awesome

dalam doa,
Dia tahu siapa semuanya.

Maafkan diri ini.
Banyak merapu laghakan kamu.
Sangat childish buatkan kamu annoying.
Tidak mahu terlalu formal.
Kerana bagiku ia membataskan segala.
Aku cuma mahu sesuatu yang bila aku pergi, memori begitu yang jadi pengubat.

"You left"

Sakit sangat hati ni.
Tak pernah terniat nak buat begitu.
Cuma sementara.
Mungkin aku akan kembali.

Untuk itu,
Aku titipkan kalian dalam jagaan Dia.
Kalian aku lihat dari jauh.

Moga ukhuwah ini tiada penghujung.
Tidak bersua di dunia.
Insya'allah di akhirat.

Sunday, 20 September 2015

Sehingga Denyut Berhenti.

*flashback*

Masa tu ada kemahiran insaniah. Tak nak cerita panjang cuma nak ambil dekat part kita orang kena tulis surat ala-ala wasiat. Tahu tajuk apa yang diberi ?

"Andai aku tiada lagi...

Aku macam, apahal tajuk ni ? Saja nak bagi sedih ke apa ? Dah tu nak bagi kat mak abah pulak. Tak nak protes lebih, buat je la.

*flashback lagi*

Ni no ni no ni no !!

Bunyi ambulan. Daripada khusyuk buat kerja terus terhenti dan fikiran mula bertanya-tanya. Siapakah ? Sakit apakah ? Kenapakah ?

Okey, berlalu pergi begitu saja. Kerja yang tadi dibiarkan. Tak lama kemudian, bunyi wasap masuk. Menerima khabar yang tak disangka. Tergamam sebentar. Lalu kaki dilangkahkan ke katil. Berbaring sebentar sehingga jauh fikiran melayang.

" Mati memang tak mengenal usia. "

Tertanya kepada diri sendiri.

"Ajal aku pulak bila ?"

"Takut. Aku belum cukup bekalan nak bawa ke sana."

Sehinggakan aku terfikir,

"Kalau aku tido, aku pergi macam mana ?"

* * *

Dalam hidup ni ada satu jodoh yang pasti dan satu belum pasti.
Kau tahu apa jodoh kau yang pasti ?
Ya jodoh kau dengan sakaratul maut.
Pengakhiran yang bagaimana kau mahu ?
Tepuk dada kau dengan tangan digenggam kuat dan tanya iman.

Ya, pastinya mahu dalam keadaan husnul khatimah.
Sebab tu kena sediakan bekalan.
Apa kamu tahu, kita bagaikan musafir di dunia ini.
Mencari bekalan ke dunia kekal selagi masa masih ada.

Bermusafir di dunia ini yang hanya sementara.
Yang akan binasa suatu hari nanti.
Dapat bayangkah kamu ?
Pastinya terkelip-kelip mata dan tergeleng-geleng kepala memikirkannya.

Memang.
Mengingati mati, meresap keinsafan dalam diri.
Mungkin hanya seketika, lalu kembali lalai.
Itu manusia.

Hanya mati peringatan yang terbaik.
Ingat-ingatlah selalu.
Moga kita berusaha memperbaiki diri,
Yang masih nampak di sana lubang, di sini juga lubang.
Tak cantik kan ?
Persembahkanlah yang terbaik buat Dia Pencipta.

Bukanlah mahu menunjuk diri ini sudah sempurna.
Tidak.
Masih banyak yang kurang, yang compang camping.
Bila aku teringat, maka aku peringatkan jua kamu.
Kala aku lupa, sedarkan aku pulak.

Wednesday, 16 September 2015

Unreplaced.

Bila mana kau susah, sebolehnya kau nak tanggung sendiri.
Kan ?
Kau tahu tak rasanya bila terpaksa menyusahkan orang walhal kau tak nak pun ? Tahu perasaan tu ?
Malu.
Lagi membuatkan tak sampai hati bila orang tu susah payahkan diri dia untuk kita.
Itu baru orang tu.
Sementara orang tu nak tolong, saat tu kau sangat perlukan, ada orang lain hadir.
Hulurkan tangan dengan ikhlas lagi.
Serba salah sangat.

Kuasa dua dah ni malu tambah tak sampai hati tambah serba salah.
Malu, tebalkan muka kalau boleh biar tebal sampai tak nampak mata.
Tak sampai hati, kejap nak hulur nak terima, kejap nak tarik semula sebab nak tolak.
Serba salah, takut salah gunakan ke jalan tak sepatutnya.

Ada ke manusia yang sanggup susahkan diri dia demi orang lain ?
Tak ramai.
Jadi, kalau kau jumpa salah seorangnya,
Hargailah.
Kemudian hari, belum tentu kau akan jumpa yang sama.

Sepanjang aku bernafas, ya aku banyak menyusahkan orang.
Dari aku bayi membesar jadi anak kecil yang tahu berjalan.
Yang kadang berjalan jatuh tersembam.
Menangis lalu bangun dan melangkah lagi.

Kini dah besar.
Punya otak yang boleh berfikir serasionalnya.
Semua ini aku rasa ketika ini.
Sebab aku dah besar.
Bukan seperti anak kecil yang tak faham akan apa jenis perasaan sekalipun.
Anak kecil hanya tahu gembira.
Anak kecil hanya tahu menangis.

Jangan butakan mata yang celik.
Jangan keraskan hati yang lembut.
Kau sebenarnya tahu siapa yang sanggup bersusah payah untuk kau.
Tak lain tak bukan,
Mak dan abah kau.
Hargailah.
Bukan wang ringgit yang mereka pinta.
Cuma mahu melihat kau jadi yang berguna.

Sunday, 13 September 2015

Selemah-lemah Iman.

Ya, sudah pagi buta. Aku masih belum lelap. Ditemani lagu daripada Rossa-Tak Akan Berpaling Dari-Mu. Bukan apa, aku baru habis bersekang mata menyiapkan tuto pre-cal. Tapi tak siap jugak dalam dua tiga soalan lagi. Faham faham je la bila berkaitan kira-kira, latihannya banyak namatey..

Ahh. Terasa ingin menulis. Tapi apa ya ? Okey, sekarang menyusul pulak lagu SS501-Making Lover. Cehh. Cerita cinta ? Pehh, tak bole weyhhh.. Hari hari pasal cinta, bole mati kebosanan ni. Ahh, aku lebih suka meluahkan apa yang aku rasa dan apa yang aku experience. Sebab aku nak kongsi jugak, so yaa jeng jeng jeng...

* * *

Naik tangga batu cave.
Aku pandang bawah.
Nak sampai saja atas, aku dongak kepala.
Aku merengus.

Balik kelas.
Sembang huha huha dengan rumet.
Pandang depan.
Aku merengus.

"Nape ain ? Jeles ek ?"

Hahaha.
Nak jeles kenapa weyh ? Aku tak suka.
Aku tak suka tengok orang berlainan jantina date. Ya, memang itu tempat terbuka.
Berdua-duaan tu yang ketiganya makhluk ada tanduk tu. Still tak selamat la even tempat terbuka.

* * *

Kuasa mencegah.
Melalui lisan, kita tegur.
Aku tak mampu.
Aku bukan seorang yang lantang.
Hanya diam seribu bahasa bagai tiada mulut.
Ya, itu aku.

Dengan perbuatan.
Juga aku tak mampu.
Tetiba nak heret si perempuan jauh dari si lelaki.
Kau fikir ?

Kadang aku juga terlihat si perempuan reaksinya seperti merajuk.
Ahh, kau termakan racun.

Racun !
Sikit sikit patah hati.
Sikit sikit nangis.
Sikit sikit cemburu.
Perit kan ?
Tapi itu pilihan kau.

Ya, hanya ini.
Aku hanya mampu membenci dengan hati.
Mahu mereka segera hilang dari pandanganku.
Dan berdoa untuk mereka.
Agar diberi petunjuk apa mereka lakukan itu salah.

Kerana,

"Mencegah dengan hati adalah selemah-lemah iman."

Thursday, 10 September 2015

Bersebab

Kebelakangan ni entri aku asyik mendescribe orang je kan ? Ada sebab aku buat macam ni. Dan sebab tu biarlah hanya diketahui aku dan Dia. Ya, siapa yang biasa tahu aku dekat asefem, mungkin akan cakap,

"Eh, ni bukan yang answer dekat asefem ke ?"

Ya awak. Betul sekali. Tepat mengena sasaran ! *acah acah pemanah*

Baru beberapa je tu. Semuanya aku dah copy dan didraftkan dekat blog. Tunggu nak publish dan tambah lagi sikit story nak kasi gempak ! Kah. Mende kau ni Run. =="

Aku buat macam ni sebab aku tak nak semuanya hilang. Jujur, aku menyesal pernah padam memori yang terlakar. Sekarang penyesalan tu tiada guna. Tak mampu dikembalikan semula.

Ya, aku akan buat sekali lagi tindakan tu tapi aku dah fikir supaya aku tak akan rasa menyesal lagi. Aku akan kuburkan dekat sini. Dan aku masih menunggu tibanya hari itu. Hari itu bila watamat bulan ini. Jadi, ya aku kena sabar menunggu. Haha



Saturday, 5 September 2015

Niat Kerana ?

*Flashback*

Masa ni tahun 2014. Setiap Jumaat, ada extra class for Addmaths. Pakai baju biasa ja. Suka hati. Nak pakai seluar ke pakai kain ke. Masa tu, aku pakai kain, baju lengan pendek tapi pakai cardigan la. Kasut ? Kasut yang orang cina selalu pakai tu. Yang nampak jari yang comel tu.

Setiap kali kelas, cikgu nak bagi tazkirah. Asyik asyik pasal perempuan. Aurat aurat aurat ! Tahu tak setiap kali tu aku deep. Lagi lagi dekat bab kaki. Sebab aku tak pakai stokin. Cikgu kata aurat. Eh, ye ke ? Masyarakat sekarang dah terbiasa. Dia orang tak rasa kaki tu aurat. Dan ya, aku pun termasuk dalam golongan tu. Masa tu, bestie aku sorang je yang pakai stokin, handsock segala.

"Masa aku dekat mrsm dulu, semua budak perempuan pakai stokin dan handsock. So, aku dah terbiasa." -bestie

Oh okey.  Aku macam tu jugak sampai la aku dengar ayat ni,

" Kalau kita mati depan orang ramai, aurat tak tertutup sempurna macam mana ?"

Aku imagine kot. Aku imagine yang aku accident. Aku mati dalam keadaan aurat aku terdedah. Banyak ni dosa ! Nauzubillahi minzalik.

Yeah, since that, aku pakai stokin dah. Stokin bunga bunga. Bedal mak punya stokin. Aku mana ada stok stokin masa tu. Yang ada stokin sekola ja. Baju pun aku dah pakai baju longgar. Mostly baju aku semua abah yang pilihkan. Baju muslimah macam tu.

Dulu kalau pergi beli baju dengan abah, mesti nak rungut,

"Abah tak lain tak bukan mesti nak beli baju besar kat kita. Haishh, orang nak pilih sendiri la."

Aku pun tak berkira sangat. So, go one je la.

Still jugak masa kelas tambahan tu cikgu bagi tazkirah lagi. Kali ni pasal tudung pulak. Aku rasa aku pakai tutup dada dah. Apa lagi yang tak kena ?

" Tudung bawal tu jarang. Tabaruj. Nampak bayang leher kamu tu. Kalau orang laki tengok berdosa tu."

Oh, disitu tak kena rupanya. Since that, aku tukar tudung. Pakai terus tudung sarung. Senang. So, aku terbiasa bila dah lama macam ni. Nak bagi nampak kaki pun rasa bersalah weyh. Bole anggap tak aku ni berubah ke ? Entah la nak. Tak kekal. Tak istiqamah. Aku sedar. Aku rasa macam aku ni hipokrit. Haha.

Aku tak nak pun jadi macam ni. Kejap buat kejap tak buat. Aku nak kembali. Kadang tu aku tanya kat diri sendiri. Aku marah diri aku. Entah. Buntu nak fikir.

Satu hari tu, aku buka fesbuk. Ternampak satu post.
Aku pun baca. Aku sentap. Terbit rasa ingin menjadi sahabat saudari yang menge-post tu. Tetiba je aku ni. Buang tabiat ke ?

Aku hantar chat kat dia. Kami bertaaruf. Aku tanya kat dia,

" Kalau saya minta nasihat, sudi tak awak memberinya ?"

Cehh. Ayat aku. Skemanya. Dia pun balas. Dia kata dia tak pandai pun nak bagi nasihat. Semuanya datang daripada Allah. Dia beri nama blog dia. Aku pun googlekan. Tengah godek godek blog dia and terjumpa la post tajuk "perubahan". Aku pun klik. Aku baca.

Kisahnya berkisarkan perubahan seorang insan yang tidak kekal. Macam kena dekat batang hidung aku je.

" sesuatu perubahan tidak akan KEKAL, sekiranya diniatkan kerana manusia yang jua tidak KEKAL "

Aku pun pikir la ayat ni sedalam dalamnya. Kenapa aku pakai stokin ? Sebab cikgu tegur. Sebab tak nak rasa sentap lagi. Ahh, aku tak ikhlas. Sebab ni ! Sebab aku buat bukan niat kerana Dia. Patut la tak konsisten. Hati ni kena diajar semula. Dididik semula. Sebab tu kita nak buat apa apa, perbetulkan niat. Ajar diri tu letakkan Dia yang utama dalam apa apa perkara pun. Insya'allah semua berjalan lancar. :')

Wednesday, 2 September 2015

Tertutup Itu Indah

Berlaku tahun ni juga.
Masa tu dah habis kontrak dengan brand Renoma.
Masa masih banyak sementara nak tunggu masuk U.
Then, sambung kerja yang sama tapi brand lain.
Brand Emilio Valentino.
Petang itu,

* leka mengisi borang *
* sambil diperhati *

Pemerhati : Tengok, pakai stokin lagi. Orang alim ni.

Aku senyum je.
Bukan apalah.
Dah terbiasa berstokin bila keluar rumah.
Sejak form4 lagi.
Aku berstokin, belum tentu aku alim.
Ya, aku berstokin tapi tak bertudung labuh.
Yang penting segala perhiasan tu ditutup sempurna.

Tudung tutup dada ? Okey, tanda right !
Baju panjang tutup lengan, longgar, tutup punggung ? Okey, tanda right !
Seluar panjang dan longgar ? Okey, tanda right !
Pakai kasut tutup kaki, berstokin lagi ? Okey, tanda right !
Tak susah sayang.
Apa yang kita kena tutup, kita tutup.
Tertutup itu indah sebenarnya. :D

Tuesday, 1 September 2015

ALONE.

" Orang yang tak kenal kita sangka kita ni sombong, tegas dan pendiam. Pada hal punya la gedik kalau jumpa kawan rapat. "

Bila seorang diri,
Memang pendiam.
Ada ke orang yang bila seorang diri,
Mulut dia berbunyi ?
Kalau ada,
Ada sesuatu yang tak kena la tu.

Pendiam ni,
Mana ada kawan.
Eh, siapa kata tak ada ?
Ada tapi kawan yang betul-betul kawan iaitu,
Sahabat.
Bila dah declared sahabat,
Tahu la kan macam mana specialnya sahabat tu.

Hmm...
Kenapa ya bila seorang diri,
Nak pandang pelik ?
Kenapa ya bila seorang diri,
Nak risau sangat ?

" Sayang, takpe ke rehat seorang ni ? Risau la."
" Takpe la. Tak jadi apa-apa la."

Bila aku seorang diri,
aku tak pernah rasa aku sendiri.
Sebab aku dah pesan pada diri sendiri,

" Kau jangan takut. Kau bukan sendiri. Allah kan ada."

Sampai bila kita nak bergantung pada orang lain ?
Sampai bila kita nak orang ada disisi kita ?
Kalau satu hari nanti kau jatuh,
Tak ada orang nak tolong sambut,
Macam mana ?
Sekurang-kurangnya,
Bila kau dah biasa 'alone' ,
Kalau kau jatuh nanti,
Kau kuat untuk bangun sendiri.

030415 , 0918.

*this is actually from my ask.fm tapi dah delete and I post here*

Friday, 28 August 2015

Mungkin Juga Tak Wujud.

Ya.
Saya wujud.
Masih didunia yang fana ini.
Kerana Allah beri peluang.
Saya bersyukur.

Bila saya sedia menjadi pendengar,
Bila saya sedia menjadi penyandar,
Semua sia sia.
Awak tak sudi.
Sadis.

"Okey la. Tak paksa."

Ayat penyedap hati semata-mata.
Okey okey.
Awak tak bersedia.
Faham.

Tapi.
Kenapa ada orang lain tahu, diri ini tak ?
Okey la.
Penyedap hati lagi.
Awak tak selesa dengan saya.
Faham.

Apa guna saya jadi teman ?
Saya tak mampu langsung kan ?
Rasa nak pergi jauh.
Jauh sangat dari semua.

Duduk dalam dunia saya.
Diam dan membisu.
Jadi terasing.
Tak sakit kan ?
Sebab apa ?
Saya jadi heartless.

Saya penat.
Hati ni selalu nak bagi saya rasa memacam.
One of it,
Dia buat saya rasa macam saya tak wujud dalam hati awak.
Jahat kan ?
Ya jahat.
Lepastu kan,
Dia buat saya tak nak kenal sesiapa lagi.
Hati ni.
Sombongnya dia.
Haha.

Thursday, 27 August 2015

Sahabat Fillah.

Fikir sejenak.
Since bila ni aku pandai nak guna ayat ayat macam ni ?

"Sayang awak kerana Allah. Kita sahabat dunia akhirat."

Entah la nak.
Kesayangan.
Dia tanya,

"Kak Hira Kak Hira "
"Macam mana konsep kawan kerana Allah ?"

Allahu.
Bukanlah aku pandai nak memberi pandangan.
Sungguh nak cakap ni,
We can feel it when we be 'sahabiah' because of Allah.
Bukan semata-mata kata semua ni.
I say it because I feel it.
But tak tahu nak describe macam mana.
Rasa dia lain antara kawan biasa dengan kawan kerana Allah.

Yang sedia terima baik buruk kita,
Itulah sahabat.
Yang sedia ada waktu kita perlukan,
Itulah sahabat.
Yang menjadi telinga untuk mendengar kisah pahit manis kita,
Itulah sahabat.
Yang menjadi tempat berpaut tika jatuh,
Itulah sahabat.
Yang beri nasihat dan teguran waktu kita khilaf,
Itulah sahabat.

Kita jauh sekali.
Bertemu tak pernah.
Tapi merindui.
Pelik ?
Mungkin.
Tak pernah jumpa pun kan ?
Tapi dah rindu.
Maksudnya itu tanda sayang.
Mudahnya kau sayang ?
Tak.
Allah bukakan hati untuk menyayangi kamu.

Tuesday, 11 August 2015

Bercampur Rasa

I'm hearing the melody.
I'm thinking of them.
Thruthly I said, I really miss.
How can I describe my feeling ?

Parents.
Siblings.
They are my strengthen.
I'm still here because of them.
Without them,
That always give me supports.
I'll be nothing.
I'll be futur to continue this life.
And of course.
Because of Him.
He gave me the chance.
I'll be stupid if I let it go.

To said that,
I'm in misery.
I'm apart does not mean I'm leaving.
I just need some times.
To flashback myself.
To rebuild myself.
I'm sorry.

Outside of me looks I'm okay.
Everything hides inside.
I will never let kesayangans feel burden.
Please.
Understand.

"Menjauh. Bukan mahu pergi."

But as you said,

"Pergilah!"

Okey.
I'll do it.

Monday, 3 August 2015

Menjauh

Terkadang,
Aku ingin mendekat.
Terkadang,
Aku ingin menjauh.
Haha.
Di persimpangan.
Ketika itu.

Untuk ketika ini,
Aku ingin menjauh.
Jangan mencari.
Jangan ditanya.
Jangan merindu.
Sama sekali jangan !

Tiba-tiba.
Semua ini tiba-tiba.
Berat hati aku sebenarnya.
Menjauh daripada kesayangan.
Biarkan kesayangan.
Pergi tanpa pamitan.
Pergi bagai debu ditiup angin.
Hilang bak embun bila terbitnya fajar.
Lesap !


Wednesday, 29 July 2015

Datang dan Pergi

Bermula dengan perkenalan.
Makin lama makin rapat.
Kenapa boleh jadi rapat ?
Sebab serasi.
Sebab apa lagi ?
Sebab rasa sayang dah wujud.
Itu yang sebenarnya.
Sebab kita dah sayang.

Satu hari,
Pernah tak kau rasa kau tak dipedulikan ?
Pernah tak kau rasa ada yang menjauh ?
Pernah tak kau rasa akan ditinggalkan ?
Pernah tak kau rasa kau tak akan disayangi lagi ?
Pernah je kan ?

Manusia ni bukannya akan kekal.
Mereka datang dan mereka pergi.
Lumrah hidup kawan.
Jangan harapkan sayang orang,
Sebelum kita ni sayangkan diri sendiri.
Tanya dekat diri tu,

"Do I love myself ? Do I love ? Do I love ? Do I love ?"

Kalau sayangkan diri sendiri,
Kita akan sayangkan Dia.
Kenapa ?
Sebab kita akan cuba perbaiki diri kita.
Sebab kita akan cuba jauhkan diri daripada perkara tak elok.
Kita akan buat perkara baik.
Bukankah itu tanda kita nak buat amar makruf nahi mungkar ?
Bila kita buat semua tu, sebab apa ?
Sebab kita patuh kepada Dia.
Alhamdulillah wujud sayang kepada-Nya.

"Bila kita sayang diri kita, kita akan sayangkan Dia."

"Bila kita sayangkan Dia, kita akan sayangkan diri kita."

Dah cukup.
Tak perlu cari orang nak sayangkan kita.
Sebab apa ?
Sebab semua itu akan datang sendiri selepas kita sayangkan diri kita.
Akan datang dengan sendiri selepas kita sayangkan Dia melebihi apapun.

Yang datang kepada kita tu,
Sayangnya insya'allah sayang selamanya.
Bukan sayang, kemudian hilang.
Kita tak cari pun.
Dia yang datang.
Sebab dihantar.
Oleh Dia khas untuk awak.
Ngee ~

Perasaan diri kita yang mencari,
Perasaan kita yang dicari,
Berbeza.
Kita yang mencari akan penat dek tak jumpa.
Kita yang dicari akan tersenyum kerana menunggu dengan sabarnya.

Eh ?
Macam cinta jer ~
Tak.
Sebenarnya nak cakap,
Sayang antara manusia.
Yang sama kaum.
Hawa dan hawa.
Adam dan adam.
Ukhuwah namanya.

Dalam ukhuwah pun pernah rasa macam ni kan ?
Biasalah tu.
Ada yang pergi,
Ada yang baru muncul,
Dalam ukhuwah ni,
Jangan nak harap semua orang nak sayang kita seorang je.
Nak sayang, biar sayang beramai-ramai.
Nak sayang, biar sayang bersama-sama.
Kan lebih manis ~

*merapu apa pun tak tahu la*

Sunday, 26 July 2015

Teruskan Perjuangan

Aku nampak.
Mak tak dapat hantar aku.
Walaupun dalam hati dia,
Aku tahu dia nak.

"Mesej abah tengok, nak bawa barang dengan apa ? Kalau naik motor, boleh la mak dengan along tolong sekali."

Nampak.
Mak nak hantar aku.
Walaupun bukan naik train sekali.
Bukan hantar sampai U.

Balik kali ni,
Abah jugak yang teman sampai U.
Okey la,
Anak manja ?
Anak abah ?
Of course anak mak dan abah.

Masa nak pergi stesen kereta api,
Kita orang separate.
Aku dengan abah.
Mak dengan along.
Yang sampai dulu,
Mak dengan along.

Dan kemudian, baru abah dengan aku sampai.
Huwaa, hati dah rasa dah ni.
Rasa berat nak berpisah.
Rileks rileks.
Kuat dulu.

Lagi lima belas minit macam tu.
Tunggu la dulu.
Mak, abah dan along bersembang.
Aku mostly diam jer.

Okey.
Aku perlu pergi.
Salam mak,
Cium pipi kanan,
Cium pipi kiri,
Okey, ni selalu buat masa nak pergi sekola dulu.

Dan,
Tak disangka aku tertouching.
Cover cover.
Jangan bagi orang lain nampak.
Kalih dekat along pulak.
Salam dia.

"Oit, takyah nak laga pipi. Takyah nak nangis."

"Orang tertouching la..."

Dalam train.
Aku banyak diam.
Pandang luar.
Sembang jugak dengan abah.

"Lepas hantar akak ni dah lega dah."

Faham.
Bagi abah,
Asalkan apa apa berkaitan aku berjalan lancar, abah bersyukur dan lega.

"Ada hikmah Allah hantar akak belajar dekat tempat dekat."

Kah.
Dulu punya beria nak belajar jauh.
Nak rindu lebih menggebu la katakan.
Sekarang ?
Okey, sangat bersyukur dapat belajar tempat yang dekat.

"Nanti dah sampai U, akak belajar ja. Tak payah fikir kami yang dekat Kedah ni."

Nampak sangat abah tak nak aku serabut atau stress.
Abah.
Banyak sangat dah berkorban untuk aku.
Nak balik raya haritu, abah jugak yang ambil.
Orang lain balik sendiri.
Hantar balik U, abah jugak yang hantar.

"Ni abah dah ajar ni naik train. Nanti bole la balik sendiri."

Hati cakap tak nak.
Depan abah mampu diam.
Okey, akan cuba.
Tak nak susahkan abah lagi.

Teksi pun abah yang carikan.
Nampak tak betapa aku ni menyusahkan ?
Sebab ada abah,
Teksi bole hantar masuk sampai ke kolej.

"Abah hantar sampai sini saja la. Nanti akak bawa barang naik atas."

"Okey, takpa. Abah letak saja situ."

Terus salam abah.
Peluk abah dan cium.
Dan aku sudah kembali.
Teruskan perjuangan.
Teruskan harapan mereka.
Dan kuatnya aku disini kerana Dia.
Dan kerana mereka.

Ingat,
"Ibu bapa redha, Allah jugak redha."

Tuesday, 21 July 2015

Bulatan Gembira

Bila kita berubah kerana Dia,
Dia pasti akan tunjukkan jalan.
Serius.
Aku nak berubah.

"Tapi aku takde kekuatan."
"Nanti orang kata bajet alim."

Aku yang cakap begitu.
Bila baca Tarbiah Sentap.
Memang aku sentap !
Sebab aku ni banyak alasan.
Cakap nak berubah tapi bagi banyak alasan.

Dulu.
Dekat asefem.
Aku banyak merapu.
Sampai beribu riban.
Dah la takde manfaat.
Orang stalk profile dapat mende lagha je.
Start tu aku refleksi diri.
Aku padam semua soklan.
Aku kuatkan diri.
Sebab kebanyakan apa yang aku merapu,
Semua dengan mereka yang aku rapat.
Serius rindu.

Jadi,
Selepas dah vakum asefem aku,
Jadi la aku seorang newbie.
Even dah main mende alah tu 3 tahun lebih.
Kalau aku rasa aku ask merapu,
Aku akan padam.
Maaf la kepada sesiapa yang bertandang dan ask aku tu.
Aku padam balik ask tu sebab aku rasa aku merapu.
Memang seronok merapu bergurau ni.
Kita jadi rapat.

Sebenarnya,
Aku bertahan main mende tu pun sebab aku sedang menunggu.
Sedang menjadi penunggu setia,
Aku pun stalk la daie daie.
Saja.
Nak cari ilmu sikit.
Ye la, masih jahil.

Bila ya ?
Tak ingat.
Aku tergerak hati.
Aku ask seorang daie ni.
Cakap teringin nak join usrah.
Tapi malu.
Pastu, aku beri details yang diperlukan.

Malam bila pulak ek ?
Tak ingat.
Buka wacep, tengok ada grup baru.
Usrah Heybat.
Huishh, debar aku dibuatnya.
Aku buka.
Malam tu kami ta'aruf.
Aku kecoh jugak la malam tu.
Tak sangka aku jadi kecoh macam tu.
Sampai dia orang dah kenal la.
Kalau ikutkan, aku ni terror jadi silent reader je.
Entah la.
Aku bole masuk dengan mereka.

Masuk usrah ni nak berta'aruf je ke ?
Tak tak.
Kita orang ada tanggungjawab memasing.
Setiap ahli diberikan partner.
Lepastu, tahu tak apa tugasan yang perlu dibuat ?
Kena buat bedtime story.
Bedtime story ?
Serius aku blur.
Mende la ni.
Bedtime story tu yang mak mak duk cerita dekat anak dia sebelum tido ke ?
Yang tu aku faham.
Senang je, amik buku cerita dan bacakan.
Eheks xD

Tapi dalam usrah,
Kita orang kena buat cerita sendiri.
Fulamak !
Aku bab cerita ni memang aku suka.
Tapi bedtime story ni kena cerita yang boleh bagi moral values kepada ahli grup.
Tet !
Gagal aku disitu.

Okey then,
Lepas habis bedtime story,
Ahli ahli yang lain kena fikir apa nilai daripada cerita yang boleh diambil.
Dari situ kita tau,
Yang kita sedang mengupas, mengorek isu yang diutarakan.
Secara tak langsung, kita dapat la ilmu.
Dapat sikit pun jadi.
Ilmu ni tak pernah habis okey.
Walaupun kita dah dapat, bukan bermaksud kita dah boleh berhenti.
Tak tak !
Perjuangan belum tamat.
Dalam usrah jugak,
Ahli ahli ada peluang nak tanya sebarang kemusykilan yang dia orang tak pasti.
Bila dah dapat kepastian, baru kita boleh kongsi dengan orang lain.

Dari tadi duk merapu apa la aku ni.
Aku nak cakap,
Aku tahu,
Allah dah tunjukkan jalan untuk aku.
Allah datangkan mereka.
Sama-sama kami membimbing.
Doakan aku.
Moga istiqamah.

Monday, 20 July 2015

Kuatlah Sayang :')

Betul.
Aku rasa nak menangis.
Kepala aku berat sangat.
Fikir pasal dia.
Fikir pasal dia.
Fikir pasal dia.
Fikir pasal mereka.
Ya Allah.
Mereka yang aku sayangi.
Tengah melalui keperitan.
Tengah menghadapi kedukaan.
Aku cuba.
Cari jalan.
Tak jumpa.
Aku tak mampu.
Kadang empangan ini pecah.
Serasa otak sudah tepu.
Bila bila saja akan meletup.
Aku tak boleh lemah.
Aku kena kuat.
Kalau aku lemah,
Macam mana nak pimpin kesayangan yang jatuh ?
Macam mana nak sambut tangan mereka yang tersungkur ?
Walaupun aku sendiri dalam duka.
Pedulikan.
Diri aku tak penting.
Mereka lebih penting.

Kesayangan,
Jangan jatuh terlalu lama.
Jangan lemahkan diri.
Jangan biar futur berdamping.
Ya, tahu tak boleh.
Rasa itu.
Perasaan itu.
Dia yang beri.
Bukan futur untuk futur.
Tapi futur untuk terus berusaha.
Bukan lemah untuk lemah.
Tapi lemah untuk kuat.
Bukan jatuh untuk jatuh.
Tapi jatuh untuk bangun.
Dia beri semuanya bersebab.

"Everything happens for a reason."

Bila kita jatuh,
Tengok balik diri kita.
Bila kita futur,
Tengok balik diri kita.
Bila kita lemah,
Tengok balik diri kita.
Bukan apa.
Untuk muhasabah.
Buat refleksi diri.
Fikir.
Fikir sedalam-dalamnya.
Fikir dengan positif.
Datangnya semua itu bukanlah musibah.
Tetapi sebagai ujian.
Ujian itu untuk menguatkan kita.
Ujian itu untuk mendekatkan kita kepada-Nya.
Ujian itu mengukur keimanan kita.
Terimalah.
Kehadapan nanti ada nikmat tak terhingga.
Bila ?
Bila kita dah lepasi UJIAN itu. :')

Thursday, 16 July 2015

Sukar Diungkap

Aku.
Tak mudah sayangkan orang.
Sebab itu jangan sayangkan aku.
Nanti terluka.
Nanti sakit.

Jangan cepat sayangkan aku,
Oleh kerana,
Aku nampak baik.
Sayang itu biarlah mahal.

Kenal dulu aku ini bagaimana.
Serius.
Tak tipu.
Mungkin pada awal ta'aruf,
Kamu akan berasa senang dengan aku.
Lama kelamaan,
Rasa itu pasti akan hilang.
Menyesal ?
Sebab itu jangan sayang aku.

Tapi.
Bila aku mula sayang,
Sayang kamu pulak,
Tidaklah sayang seperti dulu.
Terlambat ya aku.
Terasa tidak diperlukan.
Terasa perlu undurkan diri.

Jangan risau.
Bukan kerana aku futur.
Bukan kerana aku sedih.
Bukan kerana aku kecewa.
Tapi memberi ruang kepada kamu.

Bukanlah aku nak klise.
Serius.
Aku turut rasa bahagia,
Bila orang yang aku sayang,
Bahagia.
Bila orang yang aku sayang,
Tersenyum.

Jika sebaliknya,
Kau sedih,
Aku pun rasa.
Kau kecewa,
Aku pun rasa.
Cuma aku,
Bukanlah yang terbaik untuk padamkan segala.
Segala sedih.
Segala duka.
Segala kecewa.
Kerana aku pasti akan ada yang mampu buat semua itu berbanding diri aku yang kerdil ini.

Sejujurnya bila aku sayang,
Aku tak pandai tunjuk.
Tidak mengapa kamu tidak tahu.
Asalkan hati ini tahu.

Kesayanganku,
Aku rindu.
Kamu rindukan aku ?
Aku sayang.
Kamu sayangkan aku ?
Tidak mengapa.
Tak perlu jawab.
Cukuplah aku yang menyayangi.

Berdiam Lebih Baik

"Many people see things, but they do not observe." - Sherlock Holmes

Setuju dengan statement ni ?
Aku setuju.
Memang betul pun.
Ramai orang boleh melihat,
Tapi mereka tak memerhati.
Memerhati macam mana ?
Haipp,
Jangan perhati benda tak elok.
Allah murka.
Maksud memerhati dekat sini,
Memerhati dengan ilmu.
Bukan dengan otak kosong.
Maknanya kita kena fikir.

Sebenarnya aku bukan nak cakap sangat pasal statement tu.
Aku nak cakap aku ni silent.
Jadi, aku lebih suka memerhati.
Dekat rumah aku takde tv.
Jadi, tak sempat la tengok drama ke apa.
Tapi aku sempat la jugak tengok drama lain.
Drama dekat ask.fm
Drama paling hot dekat ask.fm ,
Manusia yang suka bash orang lain.

Serius tak faham.
Kenapa nak bash bash orang ?!
Ops, teremosi pulak.
Serius aku cakap, buat macam tu takde faedah.
Takde faedah !
Dah tu bash orang anonymously pulak.
Kiranya berani bash orang sebab orang tak kenal kau la ?

Bash bash ni tak baik.
Dah kira zalim dengan manusia tu.
Tambahan pulak golongan yang terkena kebanyakan daie dan daieyah.
Kenapa nak bash dia orang ?
Nak uji la,
Apa dia orang ni hebat ke tak ?
Apa dia orang ni kuat ke tak ?
Tak payah !
Orang nak sebarkan dakwah, kau nak buat macam tu.
Lepastu kau rasa mereka akan futur ?
Mungkin kau akan berjaya buat macam tu,
Tapi kau ingat mereka akan selamanya futur ?
Nope !
Orang yang nak tegakkan agama Allah, tak akan berputus asa.
Kalau nampak keburukan mereka, jadikan sempadan.
Yang baik tu jadikan tauladan.
Jadi,

"Be the person who can see things and observe it." - Sirrun

Saturday, 4 July 2015

Dak Dak U

Assalamualaikum.
Dah lama enn tak berblogging.
Ade tak yang merindui diriku yang kerdil ini ?
Mesti la takde enn.
Okey takpe.
Tak kisah.
Sebab aku tahu ade yang sedang merindui aku.
Mak dan abah.
Adik-beradik aku.
Tahu dia orang semua rindukan aku yang duduk dekat obesis ni.
Araustralia, Perthlis.
Okey over giler.



Kah.
Aku sekarang dah jadi siswi.
Budak U orang kata.
Hmm.
Apa ek nak cerita ?
Perasaan jadi budak U ?
Alhamdulillah aku diberikan peluang untuk sambung belajar.
Bidang DIS (Diploma in Science).

"Bakal doktor la ni ?"

Tak tak.
Habis tu nak jadi apa ?
Ikut perancangan Dia.
Oh ya !
Aku ni first time duduk jauh daripada keluarga.
Jadi, first time jugak la duduk kolej.
Jadi, kena share bilik.
Satu bilik tiga orang.

Siapa roomates aku ?
Jeng jeng jeng !

Ops, tak bole upload gambar pulak.
Dedua orang dari Selangor.
Habis tenggelam kecek Kedah aku.
Aku bersyukur dapat roomates macam dia orang tu.
Sebab kami saling mengingatkan.
Solat.

"Esya dah solat ?"
"Ain dah solat ?"
"Aina dah solat ?"

Haha.
Macam tu la dialognya.
Tak tahu nak cerita apa lagi.
Apapun everything is fine.
Tak shabarnya nak balik rumah.
Yeay !
Jumpa lagi.
Fi hifzillah. :D




Friday, 3 July 2015

Different.

Aku dengan keluarga,
Aku dengan sahabat,
Aku dengan rakan sekelas,
Aku berbeza.

Aku dengan keluarga,
Aku yang riuh,
Aku yang gegiler.

Aku dengan sahabat,
Aku yang mulut banyak,
Aku yang ceria.

Aku dengan rakan sekelas,
Aku yang pendiam,
Aku yang serius.

Sebab apa ?
Sebab aku nuruLAIN.

Aku terfikir.
Kenapa aku tak boleh jadi seperti aku dengan keluarga dengan rakan sekelas ?
Yang riuh dan gegiler.
Kenapa aku tak boleh jadi seperti sahabat dengan rakan sekelas.
Yang mulut banyak dan ceria.

Aku tak tahu.
Cuma orang yang rapat dengan aku saja yang tahu aku macam mana.
Aku bukan nak berlagak sombong.
Aku cuma tak tahu nak mulakan macam mana.
Lagipun tiada yang istimewa dalam diri aku.
Walaupun aku ni Lain.
Walaupun aku ni Different.
Hmm.

Wednesday, 4 March 2015

Ini Yang Termampu

Kelmarin.
Baru pergi ambil slip keputusan.
Masa hari keluar keputusan, aku tak dapat pergi.
Ada hal yang tak dapat dielakkan.
Sebelum aku dapat genggam slip tu pun aku dah tahu apa keputusannya.
Bukan nak kata aku tok nujum ke apa.
Tapi ada reporter yang beritahu.
And to say that bukanlah aku jadi best student.
Sob sob.
Hancur punah segalanya.
Sudahlah sebelum ini, guru-guru mengharapkan aku untuk mendapatkan result yang flying colours. Biasalah budak aliran sains.
Namun akhirnya, aku kecewakan mereka.
Saban hari aku duk tenung trial punya markah.


Nampak tak warna merah tu ?
Subjek-subjek tu la yang aku risau.
Tengok subjek fizik macam boleh dapat A walaupun A tu A- .
Paling risau Addmaths.
Dah la susah yang amat masa exam ritu.
Malas la nak target untuk subjek-subjek ni.

Masa tahu yang kita dapat 6A, duk terpikir la subjek elektif mana la yang dapat A.
Ingatkan fizik rupanya biologi.
Apapun, kita reda.
Alhamdulillah bersyukur dengan apa yang aku dapat.
Setimpal la dengan usaha aku yang tak seberapa tu.
Tapi terkilan jugak la.
Kelas akaun yang menyerlah untuk SPM 2014.
Paling tinggi 7A.
Lima orang pulak tu.
Kelas sains ?
Aku seorang saja.
Tu pun 6A.
Ini yang termampu.