Wednesday, 16 September 2015

Unreplaced.

Bila mana kau susah, sebolehnya kau nak tanggung sendiri.
Kan ?
Kau tahu tak rasanya bila terpaksa menyusahkan orang walhal kau tak nak pun ? Tahu perasaan tu ?
Malu.
Lagi membuatkan tak sampai hati bila orang tu susah payahkan diri dia untuk kita.
Itu baru orang tu.
Sementara orang tu nak tolong, saat tu kau sangat perlukan, ada orang lain hadir.
Hulurkan tangan dengan ikhlas lagi.
Serba salah sangat.

Kuasa dua dah ni malu tambah tak sampai hati tambah serba salah.
Malu, tebalkan muka kalau boleh biar tebal sampai tak nampak mata.
Tak sampai hati, kejap nak hulur nak terima, kejap nak tarik semula sebab nak tolak.
Serba salah, takut salah gunakan ke jalan tak sepatutnya.

Ada ke manusia yang sanggup susahkan diri dia demi orang lain ?
Tak ramai.
Jadi, kalau kau jumpa salah seorangnya,
Hargailah.
Kemudian hari, belum tentu kau akan jumpa yang sama.

Sepanjang aku bernafas, ya aku banyak menyusahkan orang.
Dari aku bayi membesar jadi anak kecil yang tahu berjalan.
Yang kadang berjalan jatuh tersembam.
Menangis lalu bangun dan melangkah lagi.

Kini dah besar.
Punya otak yang boleh berfikir serasionalnya.
Semua ini aku rasa ketika ini.
Sebab aku dah besar.
Bukan seperti anak kecil yang tak faham akan apa jenis perasaan sekalipun.
Anak kecil hanya tahu gembira.
Anak kecil hanya tahu menangis.

Jangan butakan mata yang celik.
Jangan keraskan hati yang lembut.
Kau sebenarnya tahu siapa yang sanggup bersusah payah untuk kau.
Tak lain tak bukan,
Mak dan abah kau.
Hargailah.
Bukan wang ringgit yang mereka pinta.
Cuma mahu melihat kau jadi yang berguna.

No comments:

Post a Comment

Moga yang datang bertandang mendapat manfaat. Yang buruk itu daripada diri ini sendiri dan segala yang baik datang daripada-Nya. ^^